Selasa, 24 Januari 2012

_____just take some memories _____


Gak kerasa bentar lagi gue udah mau UNAS lagi. Gue jadi inget saat gue SD dulu dan mengalami apa itu yang namanya UASBN (ulangan asli soal biadab nasional). Gue jadi inget di saat gue pertama kali daftar sekolahan, dan di mana gue akan mendaftarkan diri sebagai anak SMP diadakan program yang namanya PSB online. Daftar masuk Sekolah lewat internet jadi kalo salah milih sekolahan gak bisa milih sekolah lagi. Di situ lah tingkat emosi gue makin menjadi dan akhirnya gue di bawa ke rumah sakit psikolog hewan deket rumah.
saat itu di umumkan rayon dari sekolahan gue. Yang di pusat ada SMPN 4,SMPN 3 ,SMPN 1,SMPN 6.
Yah di jaman itu SMP 1 dan SMP 6 lah yang bagus tapi gue gak minat buat masuk sana karena RSBI dimana semua yang mau masuk gak di pandang dari danem-nya tapi dari nilai tes bahasa inggrisnya. Dan gue paling dapet paling juga bahasa jawa. Di saat semua anak gaul ngomong “U CP Y?” gue Cuma bisa bilang “PANJENENGAN SINTEN?”.
UASBN. Mungkin bagi anak seumuran gue waktu kelas 6 itu adalah suatu yang mengerikan. Kenapa? Karena itu adalah saat pertama kali kita ujian bareng buat sekolahan kita.
.
.
Hari pertama UNAS. Kesan pertama gue waktu gue ngebuka lembar soal bahasa Indonesia. Yang gue pikirin Cuma satu hal, satu hal aja kok “SOAL PANJANG-PANJANG KENAPA JAWABANYA SANGAT SINGKAT?”. Lo gak tau perasaan gue ngebacanya. ceritanya panjang banget terus soalnya “apa kalimat utama dari paragraph di atas?” terus options jawabanya juga begitu singkat. Stress gue ngelihatnya, tersiksa gue, ngeliat cerita begitu panjang jawabanya Cuma gak kurang gak lebih 16 KATA, Dan itu stress. Gue langsung kebayang beberapa tingkah yang harus gue lakukan kalo gue ketemu UNAS lagi.

Gue : *maju ke meja pengawas*

Pengawas : “iya nak, ada yang bisa saya banting?”

Gue : “pak… beli Anjing dimana ya pak?”
***

Hari kedua UNAS itu adalah hari dimana kita ketemu dengan apa itu yang di sebut dengan MATEMATIKA. Soal yang bisa membasmi seluruh MAK EROT di dunia.
Soal yang paling gue gak bisa diantara semua itu cumin bagian bilangan postif dan negative terus pecahan. Itu adalah titik mati gue waktu UNAS. Bagi sebagian temen gue, soal kayak gitu adalah soal cemen, tapi bagi gue itu adalah soal yang paling rumit. Entah kenapa gue selalu berpikir begitu. Soal bangun ruang yang di gabung2 gitu, itu adalah soal yang sulit banget bagi temen gue tapi bagi gue itu enteng. Semua gak berjalan seperti semestinya. Gue kayak orang lagi ngelawan arus. Ngitung untung rugi juga gitu, temen gue paling sulit ngitung kaya gitu, tapi gue paling gampang ngitung kaya gitu (apa gue kebanyakan utang yah?).
Gue mengerjakan soak itu satu per satu dari soal ngitung utang sampe ke soal bangun membangun. Tapi satu titik lemah gue itu gak pernah bisa di hapus. Gue mengadakan ritual gue juga gak bisa. Ritual saat UNAS itu adalah nyontek. Tapi tetep gue gak bisa ngeliat LJK LJK kampret itu dengan titik bulet kaya segede upil gitu. Gue mau njulurin kepala gue ke depan, temen due devi yang di depan itu begitu lebar (ato emang gue yang kuntet?). mau nengok ke belakang takut leher gue keram, nengok ke kanan itu juga anaknya pinter banget, nengok ke kiri Cuma ada Tembok. Gue cuma bisa mandangin kertas LJK itu dan berkata dalam ati “gimana nih? Gimana nih? Gimana nih? Gimana nih? 10x”
Akhirnya terpaksa gue mencoba soal kampret itu untuk ke tiga kali nya. Dan ternyata pembaca di manapun anda kayang. Gue bisa, entah darimana gue bisa mengerjakan soal yang seharusnya jadi titik mati gue itu. Matematika untuk pertama kalinya gue selamat
.
.
Hari ke tiga, saatnya ulangan IPA. Hari terakhir gue begitu enak, pelajar mantep gue itu di IPA. Gak tau kenapa IPA itu begitu mudah, gue kerjain sedemikian rupa sampe akhirnya gue kasih LJK gue ke pengawas. Sebenarnya nothing special  waktu gue mengerjakan soal IPA. Yang special di hari itu adalah untuk pertama kali gue pacaran. Waktu itu gue pulang sekolah udah lega dengan kepergian UNAS gue ngajakin temen gue ke rumah, tiba2 HP N-gage kesayangan gue bergetar. Terus ada sms dari dia.
Kebetulan gue udah pernah nembak dia dulu malem2 jam 7. Tapi di tolak tiba-tiba sms itu datang dan dia berkata

 Dia : “kamu masih suka gak sama aku?”

Dengan pede gue bilang.

Gue : “gak, emang kenapa?”

Dia : “gpp, aku suka sama kamu soalnya, ya udah deh kalo udah gak suka. Padahal aku pingin banget jadi pacar kamu”

Pikiran gue berubah 189 derajat dan langsung njerit

Gue : “ehhmm, sebenrnya aku masih suka sih ma kamu”

Dia : “he’em… terus?”

Gue : “jadi kita pacaran?”

Dia : “iya deh.. haha”

Dalem ati gue njeri lagi “yyeeaaahh.. gue di trim ague di trima… waahahahahaha” *di taburin kembang tujuh rupa*

Gue daftar di SMPN 3… kenapa gue daftar ke sana? Well, seperti yang dikatakan “pilih lah sekolah yang posisinya amat strategis, dan SMPN 3 kalo gue liat posisinya emang strategis banget. Sekolahnya deket jalan gede jadi kalo mau nyari transportasi gampang. yang di sebutkan jalan besar itu memang besar banget sampe setiap sore itu gak pernah absen dari MACET,banyak polisi dimana-mana semprot sana semprit sini sampe pernah gue perhatiin sempritanya basah semua (abis nyebur kobokan kali yah), klakson mobil kaya guru fisika makan feminax bunyinya “mmmmtttiiiinnnn mmmttteeeettttt mmpppeeemmm ttttoooootttttt twiuw wiuw wiuw HOEK”.
Sekolahnya deket sama mall tepatnya BG junction tempat dimana sekarang gue praktik perdukunan bareng maya. Praktik perdukunan tersebut tak lain dan tak bukan adalah BELI DIPIDI (DVD).
Sekolahnya deket sama toko sepatu,buku,dan lain sebagainya. Jadi kalo mau beli apa-apa deket sambil ngesot aja bisa.
.
.
MOS, sekarang gue menghadapi MOS. Dan gue bener2 gak ngerti apa itu yang dinamakan MOS. Gue pikir MOS itu asik,penuh dengan game gimana gitu kan? Setelah gue hadapi. WOW, MOS itu BORING banget. Di suruh kenalan2 gitu muter satu sekolahan,minta tanda tangan guru,OSIS,temen2,di pakein topi dari karton rompi-rompian gak jelas gitu.

Hari pertama MOS waktu itu gue dateng seperti biasa (paling telat). Gue melihat penjuru kelas banyak temen-temn SD gue yang masuk sana. Tapi yang sekelas sama gue Cuma Dea. Pacar gue di 7G sementara gue di 7F. sial banget. Gue di suruh baris di lapakan setiap pagi latihan PBB dan lain sebagaina sholat berjamaah dan hal-hal absurd lainya.

Penutupan MOS itu sangatlah Norak bagi gue. menyanyikan lagu-lagu wajib dari masing2 kelas gitu, terus semboyan dari kelas kita masing-masing. Dan semboyan MOS dari kelas gue adalah yang paling norak “7F!‼ ENAK TOH MANTEP TOH AYE‼” dalem ati “INI APA’AN?”.
Terus besoknya gue sekolah biasa dan sangat biasa, hari demi hari pacar gue sms gak pernah di bales padahal temen2 gue sms nya di bales semua. Sampe-sampe gue berpura-pura menjadi senja temen baiknya tapi emang berhasil, setelah gue ngaku kalo gue dede responya makin aneh. Tapi emang identitas gue sebagai pacarnya di rahasiakan

Sewaktu jadi senja :

Gue (senja) : “hay lagi apa?”

Dia : “lagi nuphy, kamu lgi apa?”

Gue : “lagi tiduran”

Akrab banget gitu sama dia, dan setelah gue mengaku kalo gue dede

Sewaktu ngaku menjadi dede :

Gue (asli gak KW) : “kam lagi apa?”

Dia : “g lagi ngapa2in”

Gue : “jalan yuk… mau gak?”

Dia : “sorry sibuk”

Sampe akhirnya gue mendapati sesuatu yang aneh banget. Yang bikin gue sakit ati banget. Dateng seekor temen gue bernama geby.

Geby : “de, udah tau belum dia di tembak sama anak?”

Gue : “ha? Masa?”

Geby : “iya beneran”

Gue : “terus gimana di trima?”

Geby : “iya lha di trima, minta traktir,de hahaha…”
Gue dalem ati : “traktir? Hahaha.. lo enak ngomong traktir.. gue? gue nangis gulung tiker.”

Tapi di saat itu gue masih gak percaya, gue masih berpikiran kalo dia itu masih setia. Well, gue tungguin dia minggu demi minggu udah berlalu sampai akhirnya gue tau. Kalo dia udah bener-bener lupa sama gue dan yang di peduliin cuman pacar baru-nya.
Sampai gue Galau ngeliat video clip nya d’masive “diantara kalian” mereka pake scene si cewek selingkuh sama cowok lain, di tengah hujan, di dalem mobil.

Kalo gue bikin video clip “diantara kalia” gue pake scene di antara gue ada angkot di sebelah kanan dan mobil xenia di sebelah kiri terus nyanyi “tapi kusadar ku diantara kalian… aku.. tak mengerti.. semua ini harus terjadi” *BLARRRR* xenia sama angkot bertabrakan di kasih efek slow motion sedangkan gue masih hidup di tengah puing-puing ledakan tersebut sambil NGUPIL.

Kelas 7 itu gue dapet temen-temen baik.

Missal aja aulia, seorang anak cewek pinter dengan gak jelas-an nya. Pernah sekali pelajaran T.I.K gue duduk dengan aulia. Karena dia absen 11 dan gue absen 12. Maka jadilah kita partner komputeran. Mulai dari gue bacain soal dia yang ngetik terus minggu berikutnya dia yang baca soal gue yang ngetik.terus berujung dengan rebutan keyboard sampe Saling merebutkan kursi (gak DPR aja yang merebutkan kursi, ternyata dua anak autis juga bisa rebutan kursi).

Hari demi hari gue jalani dengan bahagia bersama temen2 gue. terutama dengan orang ganteng kaya kim bum yang bernama ERIK SETIAWAN.
Pernah gue waktu itu menunggu datangnya paramuka, gue duduk di dalem kelas bareng temen2 gue. Di saat sedang asyik menunggu. Dia datang, Hujan yang begitu lebat.

Gue : “woy.. nanti gimana pramukanya? Males nih gue nanti les juga”

Erik : “gak tau,gue juga males”

Terus titan menyahut

Titan : “gak usah pramuka aja gimana?”

Wijaya : “iya. Males pramuka juga aku”

Gue : “wah! Bener banget! Bolos ayo..!!”

Semua anak serentak : “AYOOOO!!!!”

Terus kita nyiapin tas,masukin buku,terus buka pintu, tiba-tiba HUJAN. Gak jadi pulang.
Akhirnya si rizaldi (nama opanggilan : “syeh fuji”) ngajak kita buat main air rame-rame di lantai 3 sekolahan gue. Hebat banget kan. Setelah beberapa siraman air. Gue nerusin main bola pake botol gak terpakai di dalam kelas gue. Setelah gue puas main bola. Akhirnya, kita bener-bener bergegas pulang. Setelah kita menuruni tangga. Kita melihat hal paling horror di sana. Hal itu adalah ANAK ANAK UDAH PADA BARIS DI TENGAH LAPANGAN. Kampret, terpaksa gue balik lagi ke kelas. Dalem hati “ya tuhan, aku belom boleh pulang yah?”.

Gue mau naik tangga lagi untuk masuk ke kelas gue yang lantai tiga. Tiba2 terdengar teriakan kakak osis yang merdu (merusak dunia) “WOY SITU! KESINI.. PRAMUKA!”. “mampus gue mampus gue mampus gue” terpaksa kita pramuka dengan pakaian basah kuyup.
Kejadian demi kejadian aneh gue lewati bareng temen2 gue. Sobat cewek gue yang paling baik itu cumin aulia. Entah kenapa dia kalo di kelas selalu merhatiin gue. Apa wajah gue terlalu ancur untuk di pandangi?.
Pernah sempet semua pasukan gue titan,erik,syeh fuji,Alvin di panggil ke ruang guru gara-gara ada gambar titit yang di rubah jadi gambar ikan.sejak kejadian itu gue enek makan ikan bakar di deket rumah gue.
Kejadian itu adalah kenangan terakhir buat gue. Sejak gue akan berpisah dengan temen-temen gue buat naik ke kelas 8.
Tragedy yang paling gue kenang itu waktu nonton bioskop bareng temen-temen gue. Tapi nonton pertama itu berjalan sangat lancer. Hingga nonton gue yang kedua. Kita mau nonton “menggapai mimpi”. Tapi yang dateng cumin TITAN. Jadi gue sama titan jalan berdua. Nonton berdua, terus mau pulang makan di KFC berdua. Kita udah kaya orang homo-an. Dan gue enegk, pernah gitu gue ngebet banget mau nonton film the last airbender. Gue ngajak aulia temen cewek gue yang paling baik sedunia nonton. Tapi gue suruh dia ngajak temen-temenya biar agak rame. Setelah gue pulang latian silat, gue nungguin dia di deket breadtalk. Terus tiba-tiba dateng aulia.

Gue : “wey. Mana temen-temen mu?”

Aulia : “anak-anak pada gak mau.”

Gue : “terus gimana? Gak enak kalo cumin berdua”

Aulia : “biasa aja kenapa?”

Gue : “uuhhhmmm, baiklah”

Dan untuk pertama kalinya itu gue jalan bareng cewek berdua. Dan itu aneh banget, sejak kejadian itu gue gak aneh lagi kalo jalan berdua sama cewek.

Akhirnya, kita bareng naik kelas. Gue mencar sama temen-temen gue. Wijaya,aulia dan titan di kelas 8E, di 8D ada kim bum (ERIK SETIAWAN),di 8C ada gue,8B ada Alvin,8A ada syeh fuji. Semua mencar. Tapi kelas 8C itu adalah kenangan terbaik gue, dimana gue kenal dengan gajah sirkus (adelia),ketemu sama kuda nil mau terbang (kindi),dwi (pohon beringin),satria (kecoa nyasar),ilmiah (cumi cumi kangkang), dan dany (si gila gambar). Semua orang punya julukan absurd mereka masing-masing termasuk gue (DUKUN SUNAT). Di 8C itu lah gue dapet pacar yang baik banget. Perhatian,tiap hari bikin gue galau,perang sampe mau putus,dan lalalala~
Itu juga sampe saat ini gue terdamapar di kelas 9D kita masih pacaran sambil perang.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar