Selasa, 17 Januari 2012

___beberapa pikiran yang lain___


Riset & posted by : dukun akamichi dede
Tempat praktik perdukunan : Universitas tujuh belas desember (UNTU BEDES)
Perasaan kompleks kepada : GALAU
Di tujukan kepada : orang-orang yang lagi kayang
1.       sebab akibat suatu pulpen
¤ kehilangan pulpen => tidak ada pulpen
¤ tidak ada pulpen => tidak ada catatan
¤ tidak ada catatan => tidak belajar
¤ tidak belajar => gagal
¤ gagal => tidak ada ijazah
¤ tidak ada ijazah => tidak kerja
¤ tidak kerja => tidak ada uang
¤ tidak ada uang => tidak ada makanan
¤ tidak ada makanan => jadi kurus
¤ jadi kurus => jadi jelek
¤ jadi jelek => tidak ada cinta
¤ tidak ada cinta => tidak menikah
¤ tidak menikah => tidak ada anak
¤ tidak ada anak => sendiri
¤ sendiri => depresi
¤ depresi => bunuh diri
¤ bunuh diri => mati

Kesimpulannya :
Menghilangkan pulpen dapat menyebabkan kematian

  1. seorang anak yang bernama unas

UNAS (ujian akhir nasional) merupakan salah satu penyebab galau makin merajalela. Contoh aja temen gue pengen putus karena dengan alesan “pingin fokus dengan UNAS”.
Gue tau UNAS lebih berarti daripada pacaran.

Pacaran => putus gara2 selingkuh dengan UNAS =>  mendekati nikah dengan UNAS => inget mantan => balikan sama mantan => gak fokus UNAS

Di suatu siang waktu gue pulang sekolah. Gue pulang naik angkot, gak ada temen yang bisa gue ajak ngobrol,gue bosen mau ngebakar angkot tapi gak ada air, masa kalo kebakar angkotnya gue siram bensin gak lucu juga. dan ritual gila gue dimulai. Ritual gue di angkot ini harus berjalan secara hikmat. Ritual gue ini bisa disebut dengan ‘NGUPING’, sebut aja A dan B (gue gak berani nyebut namanya karna dua wanita ini sangat sangar).

Cewek A : “eh, aku mau putus nih.. gimana yah?”

Cewek B : “ha? Kenapa?”

Cewek A : “udah males, dia sukanya mainin aku terus”

Gue dalem ati bekata: (bapak lo pasti sukanya main odong-odong)

Cewek B : “ya udah putusin aja”

Cewek A: “tapi gimana caranya”

Cewek B : “bilang aja kalo mau unas ‘eh sayang aku mau fokus UNAS udahan yah pacaranya’ gitu aja kan beres?”

Cewek A : *teriak sekenceng mungkin* “KKYYAAA!! WAAAA!! BENER BENER BENER BENER BENER BENER BENER BENER BENER”… gitu terus sampe ada kiai dateng.

Mungkin kalo gue ada di posisi si B, gue akan berkata.

Cewek A : “eh, aku mau putus nih.. gimana yah?”

Gue : “ha? Kenapa?”

Cewek A : “udah males, dia sukanya mainin aku terus”

Gue : “ya udah putusin aja”

Cewek A :tapi gimana ngomongnya”

Gue : “bilang aja kalo adik lo mau sunat terus lo takut kalo pacar lo di sunat lagi terus gak punya titit”

Cewek A : “PANGGIL MANTRI, PANGGIL MANTRI,PANGGIL MANTRI,ADA ANAK KELAS 9D GILA SEBEMO MA GUE MANTTRRII KEUANGAN DATANGLAH..”… gitu terus sampe akhirnya dia di gebukin satpol pp
.
.
Di saat itu gue dapet kesimpulan : “UNAS adalah alasan yang tepat dan cara mutusin pacar tanpa nyakitin hati tapi berkesan (berkesan GALAU)

G : God
A : always
L : listening
A : always
U : understanding
Gue  digebukin produser prudential indonesia
.
.
  1. guru resek
Lo pasti pernah ngerasain masa-masanya lo punya guru yang resek, contoh aja guru elektro gue. Pas kapan itu di suruh ngumpulin tugas udah di kumpulin malah di bilang salah terus di kasih tugas yang lebih berat lagi. Lo kesel gak kalo jadi gue?

Kalo guru resek, kenapa muridnya kalo resek di larang sama gurunya?
Kalo kita resek di suruh diem, giliran kita ngejelasin malah di gampar…

Cara mengatasi : GAMPAR BALIK

  1. menghadapi pacar yang resek

sebagian orang pasti udah tau kalo mas mas mekdi adalah pacar yang baik dan setia. Why? Dia kalo di suruh dateng kapan aja pas di telpon. Pasti dia dateng. (namanya juga delivery bego)

ciri2 pacar resek :

1.agak bloon.
2.cemburuan
3.ngambekan
5.terlalu sensi
6.pacar yang suka malakin kita
7. NOMER 4 NYA GAK ADA BEGO!

  1. Jangan pernah sekolah kaya di universitas gue, yaitu Universitas tujuh belas desember. Why? Kalo di tanyain orang malu.
Anak yang sekolah di SMPN 3 :

Ortu A : “anaknya sekolah diamana?”

Orut B : “di spega”

Kalo di SMA 5

Ortu A : “anaknya sekolah dimana?”

Ortu B : “di smala”

Pas di universitas :

Ortu A : “anak saya di UNAIR (universitas airlangga) kalo situ?”
 
Ortu B : “sekolah di UNTU BEDES (universitas tujuh belas desember)”

Pas kerja pakar ahli komunikasi tukang pijet

2 komentar: